Pemkab Bekasi ads HPN 2020

Ibu Merokok Selama Awal Kehamilan Tingkatkan Risiko Patah Tulang pada Bayi

0 112

JAKARTA,PenaMerdeka – Ibu merokok awal kehamilan memiliki peningkatan risiko patah tulang kecil selama tahun pertama kehidupan pada bayi mereka. Banyak penelitian menemukan hubungan antara merokok selama kehamilan dan masalah pertumbuhan pada bayi.

Mengutip dari Times Now News, mengungkap bukti terbaru dampak dari merokok selama kehamilan. Hal ini berpengaruh pada kesehatan tulang dan risiko patah tulang pada anak di berbagai tahap kehidupan langka dan tidak konsisten.

“Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa ibu yang merokok selama kehamilan dikaitkan dengan peningkatan risiko anak patah tulang sebelum usia satu tahun,” kata penulis studi dari Orebro University di Swedia.

“Namun, paparan pranatal terhadap asap rokok tampaknya tidak memiliki pengaruh biologis yang lebih tahan lama pada risiko patah tulang di masa kanak-kanak dan hingga dewasa awal,” tambahnya.

Untuk temuan, yang diterbitkan dalam jurnal The BMJ, tim peneliti mempelajari dampak merokok ibu selama kehamilan pada fraktur pada keturunan dari bayi sampai dewasa muda.

Temuan ini didasarkan pada lebih dari 1,6 juta orang yang lahir di Swedia antara 1983 dan 2000 untuk wanita yang merokok (377.367) dan tidak merokok (1.302.940) pada awal kehamilan. Offsprings ditindaklanjuti sejak lahir hingga usia rata-rata 21 (usia maksimal 32 tahun).

Selama periode ini sebanyak 377.970 fraktur diidentifikasi (angka 11,8 per 1.000 orang-tahun). Para peneliti juga melakukan analisis perbandingan saudara untuk mengendalikan efek yang tidak diinginkan dari faktor keluarga (genetik dan lingkungan) yang tidak terukur yang dibagikan oleh saudara kandung, membuat hasilnya lebih mungkin untuk diandalkan.

Secara keseluruhan, ibu yang merokok dikaitkan dengan tingkat patah tulang yang lebih tinggi pada anak sebelum usia satu tahun.

Dalam angka absolut, risiko patah tulang pada mereka yang terpapar ibu merokok adalah 1,59 per 1.000 orang-tahun dibandingkan dengan 1,28 per 1.000 orang-tahun pada mereka yang tidak terpapar – perbedaan kecil dalam tingkat patah tulang sebesar 0,31 per 1.000 orang- pada tahun pertamakehidupan.

Hubungan ini mengikuti pola yang tergantung pada dosis dibandingkan dengan tidak merokok, ada peningkatan risiko 20% untuk 1-9 batang per hari dan peningkatan risiko 41% untuk 10 batang atau lebih.

Menurut penelitian, ibu yang merokok selama kehamilan juga dikaitkan dengan peningkatan risiko patah tulang pada anak dari usia 5 hingga 32 tahun. (ri)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Disperkimta Tangsel Ads
Disarankan
Loading...