HUT RI 76

Penjelasan Gubernur, Wali Kota dan Bupati Soal Perubahan Epicentrum Covid di Tangerang

STATUS SEJUMLAH WILAYAH BANTEN MENUJU ZONA HIJAU

BANTEN,PenaMerdeka – Wilayah Tangerang Raya disebut salah satu titik epicentrum pandemi Covid-19. Kini dari menyandang status zona orange berangsur ke zona kuning.

Keberhasilan pergeseran status covid-19 secara umum di Banten menurut Wahidin Halim Gubernur Banten tak lepas lantaran soliditas peran jajaran Polri, TNI, Pemerintah Daerah, dan masyarakat.

“Saya bangga. Selama ini Polri, TNI, Pemerintah Daerah, dan masyarakat solid melawan Covid-19,” ungkap mantan wali kota Tangerang dua periode ini saat memimpin rapat koordinasi penanganan Covid-19 di Ruang Akhlakul Karimah Pusat Pemerintahan Kota Tangerang Jalan Satria Sudirman, Rabu, (10/3/2021).

Gubernur Wahidin Halim juga mengaku optimistis bahwa sejumlah titik di kabupaten dan kota di Provinsi Banten yang saat ini berada di zona kuning bergerak menuju zona hijau.

Dia menambahkan, sementara tiga (3) kabupaten kota yang berada di Zona Orange sedang bergerak memasuki Zona Kuning.

“Dari delapan (8) Kabupaten/Kota, tersisa zona orange di Kota Tangerang, ini kan masuk wilayah hukum Polda Metro Jaya. Tapi yang zona kuning saat ini sudah bergerak menuju Zona Hijau,” ungkapnya optimistis.

“Saat ini semuanya mencurahkan fokusnya pada penanganan Covid-19,” tambah WH.

Dikatakan, pada awal pandemi Covid-19, Pemprov Banten menggunakan pendekatan satuan terdepan RT/RW untuk penanggulangan Covid-19.

“Setelah diberlakukan PPKM berbasis mikro dan Kampung Tangguh sangat bermanfaat. Saya menyambut baik inisiasi Polri dalam Kampung Tangguh melalui pendekatan mikro,” ungkap Gubernur.

Dalam kesempatan itu, Gubernur juga kembali menekankan soal data Covid-19 yang aktual dan faktual untuk mendapatkan situasi dan kondisi sebenarnya sehingga menghasilkan analisa dan tindakan yang tepat sesuai wilayah setempat.

POLDA METRO JAYA TERAPKAN APLIKASI INPUT

Sementara kata Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Muhammad Fadil Imran, saat ini sedang mengembangkan aplikasi untuk input data kasus Covid-19 agar menghasilkan data yang valid dan terverifikasi terhadap kasus Covid-19 di suatu wilayah.

“Kasus Covid-19 mengalami penuruanan, meski Tangerang Raya menjadi epicentrum Covid-19 di Provinsi Banten. Untuk penurunan kasus, kuncinya di basis komunitas,” ungkapnya.

Ketika diaktifkan, lanjut Kapolda Metro, masyarakat cukup antusias dan cukup efektif. Masyarakat melakukan sendiri, evaluasi sendiri, dan assesment sendiri.

“Kita latih para relawan dari masyarakat bersama Babinsa dan Babinkamtibmas. Kami siap melatih Babinsa, Babinkamtibmas dan relawan RT/RW untuk testing,” ungkapnya.

Dijelaskan, aktivitas pemulihan ekonomi dan ketahanan pangan di Kampung Tangguh turut berperan dan mampu mengurangi kejenuhan masyarakat akibat PPKM.

EFEK POLA KAMPUNG TANGGUH

Lalu menurut Danrem 052/Wijaya Krama Brigjen TNI Purwito Hadi Wardhono juga mengungkapkan, Kampung Tangguh cukup efektif untuk penanggulangan Covid-19 Hal itu ditunjukkan dengan terjadinya penurunan kasus Covid-19 saat ini.

Danrem 052/Wijaya Krama juga memberikan masukan terkait antrian calon penerima vaksinasi agar tidak terjadi penumpukan sehingga menimbulkan kerumunan.

Disarankan petugas pendataan dan cek kesehatan ditambah, sehingga tidak menimbulkan antrian panjang.

PERBAIKAN PENDATAAN ZONA ORANGE

Dalam kesempatan itu kata Walikota Tangerang Arief R Wismansyah pihaknya terus mendorong pembentukan serta mengapresiasi kerja Satgas Kampung Tangguh.

Diakuinya, Kota Tangerang masih dalam Zona Orange. Menurutnya hal itu tidak terlepas dari adanya masalah dalam pendataan.

Data di BNPB jumlah tempat tidur di Kota Tengerang untuk kasus Covid-19 hanya 193 tempat tidur. Padahal data Kota Tangerang, dari 33 rumah sakit tersedia 1.514 tempat tidur untuk kasus Covid-19.

PERBAIKAN EKONOMI MASYARAKAT

Dalam kesempatan itu, Bupati Tangerang Ahmed Zaki Iskandar mengungkapkan penanganan Covid-19 di Kabupaten Tangerang alhamdulillah terkendali.

Dia menyebutkan, penanganan covid juga tidak terlepas dari peningkatan ekonomi pasca pandemi. Yakni termasuk ketahanan pangan kepada masyarakat secara langsung.

“Kampung Tangguh selain 3T juga ditambahkan untuk penanganan ekonomi dan ketahanan pangan,” ungkapnya.

PENANGANAN COVID DI TANGSEL

Hal senada juga diungkap Wakil Walikota Tangerang Selatan Benyamin Davnie. Menurutnya, saat ini Kota Tangerang Selatan sudah memasuki Zona Kuning.

“Kota Tangerang Selatan terus meningkatkan penanganan di hulu dan di hilir serta meningkatkan kapasitas tempat tidur untuk isolasi dan perawatan Covid-19,” ungkapnya

Rapat juga diikuti Kadinkes Provinsi Banten Ati Pramudji Hastuti, Kasatpol PP Provinsi Banten Agus Supriyadi, serta unsur Forkopimda se- Tangerang Raya. (red)

Disarankan
Click To Comments