Jazuli Abdillah Selamat Idul Fitri

Manfaatkan Data SAP HANA, RS di AS Lebih Lincah Hadapi Tantangan Dunia Kesehatan

Pemanfaatan big data untuk industri rumah sakit dan layanan sistem kesehatan di Amerika Serikat (AS) kian marak.

Salah satunya dengan penggunaan platform SAP HANA untuk analisis data pasien, menjadikan rumah sakit di AS lebih cepat dan lincah untuk mengatasi aneka tantangan di dunia kesehatan.

Sebelumnya, rumah sakit di AS banyak yang mengalami keterbatasan penanganan pasien akibat sumber data yang kurang. Tidak ada analisis real time untuk membantu meningkatkan kualitas perawatan dan mengurangi biaya.

Dengan menarik data pasien dari berbagai sumber dan menempatkannya di SAP HANA, penyedia layanan kesehatan kini memiliki satu tampilan tunggal data pasien mereka untuk mendapatkan informasi lebih mendalam sesuai permintaan pasien.

Pengguna SAP HANA pertama di AS antara lain Mercy, Parkland Health & Hospital System, dan Sutter Health.

Mercy memiliki 45 jaringan rumah sakit perawatan penyakit akut dan khusus, serta mempekerjakan 40 ribu karyawan di Arkansas, Kansas, Missouri, dan Oklahoma.

Dengan menggunakan SAP HANA, Mercy bisa berhemat 9 juta dollar AS per tahun dalam biaya operasionalnya. Dengan SAP HANA juga, jaringan rumah sakit ini bisa meningkatkan layanan laboratorium hingga 1 juta dollar AS.

Rumah sakit ini juga mendapatkan detail transaksi lebih rinci untuk mendukung pertumbuhan, serta produktivitas staf yang tinggi, dibantu akses teknologi informasi (TI).

Sementara Parkland Health & Hospital System adalah salah satu sistem rumah sakit umum terbesar di AS. Sistem ini meliputi 20 klinik berbasis masyarakat, 12 klinik berbasis sekolah dan berbagai penjangkauan dan program pendidikan.

Dengan SAP HANA, Parkland mendirikan analisis dan pelaporan perusahaan. Saat ini, karyawan Parkland telah mampu melakukan analisis mendalam dari data pasien untuk memberikan perawatan yang lebih baik dan pelayanan kepada pasien.

Sedangkan Sutter Health yang berbasis di California Utara, adalah sistem kesehatan non-profit dengan lebih dari 5.000 dokter yang berafiliasi. Dengan mengembangkan sistem pusat untuk manajemen data perusahaan, analisis dan pelaporan, Sutter mencapai beberapa hal.

Antara lain, pengolahan laporan yang 40 kali lebih cepat. Kelincahan untuk mengelola pertumbuhan dan mengolah kompleksitas dari beberapa rangkaian data pembayar eksternal dengan rangkaian data klinis internal.

Peningkatan 87 persen dalam memprediksi registrasi ulang. Hanya 1 persen tingkat kesalahan dalam penggambaran penyimpanan (storage) dan etalase (display). Serta, kemampuan untuk membantu memprediksikan momen-momen puncak serangan asma untuk membantu staf unit gawat darurat secara tepat.

“SAP HANA memiliki kemampuan untuk mencerna dan mengintegrasikan informasi dari sumber-sumber data yang ada sesuai permintaan,” kata Souvik Das, kepala ilmuwan data dan arsitek Big Data di Sutter Health, melalui keterangan pers ke Kompas.com.

“Hal ini memungkinkan organisasi dan vendor kami untuk melihat data secara lebih prospektif untuk memprediksi volume pasien di divisi tertentu. Prediksi dan analisis yang kami lakukan memiliki aplikasi di kehidupan nyata dalam meningkatkan akses pasien ke perawatan yang lebih baik,” lanjut dia. (yuyu)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Disarankan