Pemkab Bekasi ads HPN 2020

Bentuk Posko Bencana, WH: Kesehatan Korban di Banten Sampai Tuntas

Berikut Catatan Upaya Penanganan Bencana

0

BANTEN,PenaMerdeka – Gubernur Banten Wahidin Halim menegaskan, seluruh korban bencana banjir bandang dan tanah longsor di Provinsi Banten harus mendapat layanan kesehatan terbaik secara menyeluruh.

Menurut mantan Walikota Tangerang ini, layanan tidak yang bersifat pertolongan pertama, tetapi keseluruhan gangguan kesehatan yang diderita korban bencana hingga sembuh.

“Semua warga yang terdampak harus diberikan pelayanan secara total hingga sembuh,” kata Wahidin Halim Gubernur Banten dalam rilis yang diterima penamerdeka.com, Senin (6/1/2020).

Pemerintah Provinsi (Pemprov) Banten melalui Dinas Kesehatan (Dinkes) telah membentuk 11 Posko Kesehatan di lokasi pengungsian.

Sebanyak 6.111 pengungsi telah terlanyani di posko yang telah dibentuk Pemprov Banten.

Hingga hari Sabtu (5/01/2020) korban banjir yang telah mendapatkan layanan kesehatan di Posko Kesehatan Dinkes Pemprov Banten mencapai 6.111 orang.

Dengan sebaran: Kabupaten Lebak 2.909 orang, Kabupaten Tangerang 1836 orang, Kota Tangerang Selatan 604 orang, Kota Tangerang 465 orang, dan Kabupaten Serang 297 orang.

Kasus terbanyak yang melanda korban banjir adalah dermatitis (1.530 orang), ISPA (1.191), Febris (853), Gastritis (696), Myalgia (655), Hipertensi (433), Cephalgia (300), GE/Diare (179), serta Dispepsia (141). Sedangkan kasus-kasus lainnya di bawah 50 orang.

Sedangkan korban jiwa atau hilang yang sudah dilaporkan mencapai 12 orang. Di Kabupaten Lebak korban meninggal 8 jiwa. Dilaporkan hilang 1 jiwa. Di Kota Tangerang korban jiwa mencapai 3 orang.

Untuk korban yang dirujuk ke rumah sakit, mencapai 27 kasus. Kota Tangerang Selatan 3 orang, Kota Tangerang 22 orang, dan Kabupaten Lebak 2 orang.

Posko Layanan Kesehatan Dinkes Pemprov Banten tersebar pada 5 kabupaten kota.

Di Kabupaten Lebak, ada 7 Posko Layanan Kesehatan. Di Kecamatan Sajira Posko berdiri di Gedung PGRI Kecamatan Sajira, Kampung Nangela Desa Calung Bungur, dan Desa Bngur Mekar. Di Kecamatan Cimarga berada di Kampung Kadu Luhur Desa Tambak.

Sedangkan di Kecamatan Lebak Gedong berada di Gedun Serba Guna Desa Banjar Irigas, Kampung Bojong Sarung Desa Lebak Gedong, dan Kampung Muhara Desa Ciladuen.

Di Kota Tangerang Selatan: Perum Sekneg Nusa Indah, Perum Pesona Serpong, dan Kampung Bolok Pondok Aren. Kota Tangerang di Ciledug Indah PCI 1 dan Jl Haji Djiran No 1 Pinang, Kediaman pribadi Gubernur Wahidin Halim.

Kabupaten Tangerang di Airport City Desa Teluk Naga. Sedangkan di abupaten Serang, Posko Layanan Kesehatan berada di Kampung Nangung, Kopo.

Langkah Dinkes Provinsi Banten dalam merespon bencana banjir dan tanah longsor antara lain: Aktivasi TGC ( Tim Gerak Cepat) untuk verifikasi lokasi bencana dan melakukan tindakan pertolongan pertama, penyelamatan korban. Membentuk EMT ( Emergency Medical Team). Serta, membentuk 11 Posko Kesehatan.

Tenaga Medis yang melaksanakan dikomando oleh Dinkes Provinsi Banten, RSU Banten, RS Malimping, bersama Dinkes Kabupaten/ Kota, Puskesmas, PERSI, dan Organisasi Profesi.

Tugas yang dilaksanakan antara lain melakukan PHR (Public Health Respons), melaksanakan RHA (Rapid Health Assesment) harian, intervensi kesehatan lingkungan dan pengamatan peningkatan kasus kesakitan, serta trauma healing.

Sesuai Protap

Ditegaskan Gubernur WH, penanganan banjir bandang maupun banjir di beberapa wilayah Banten dilaksanakan sesuai dengan protap (prosedur tetap, red).

“Pertama kita respon dengan evakuasi, kita bawa ke pengungsian. Beberapa lokasi di Lebak seperti Lebak Gedong yang jalurnya terkena longsor baru pada Kamis kita berhasil menembus dengan excavator. Lalu ada juga yang berada di seberang sungai, sudah mulai dievakuasi oleh tim Brimob melalui perahu karet, terutama yang jembatannya terputus,” papar Gubernur WH.

Yang kedua, lanjut WH, melalui posko-posko penanganan banjir semua tim bergerak mulai provinsi, kota dan kabupaten. Kita juga menyediakan kebutuhan selama mereka di pengungsian. Hampir semuanya mendapatkan pelayanan.

“Yang ketiga adalah aspek persoalan paska banjir. Ada 700 kepala keluarga di Kabupaten Lebak yang mereka terkena dampak rumahnya hanyut. Begitu juga rumah-rumah di tempat lain yang rusak,” tegasnya.

Dijelaskan, untuk jembatan provinsi yang putus akan dibangun jembatan sementara. Sementara untuk pembanguna kembali jembatan gantung yang terputus sedang dibahas secara intensif bersama sama dengan bupati dan walikota.

Ditegaskan pula bahwa bantuan sudah terdistribusi dengan baik.

“Di Banten partisipasi masyarakat cukup baik dan banyak. Pemerintah provinsi dan pemerintah kabupaten/kota bahu membahu dan memamg sudah kita anggarkan untuk kebutuhan logistik itu,” paparnya.

Masih menurut Gubernur WH, tim dan alat berat UPTDP Jalan dan Jembatan Lebak Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Pemprov Banten sudah menembus hingga jembatan Cinyiru.

Terbukanya akses turut memperlancar tim relawan dalam mendistribusikan bantuan logistik maupun kesehatan serta dalam mengevakuasi warga.

Jembatan Cinyiru terletak di kilometer 6,61 ruas jalan Cipanas – Warung Banten, Kabupaten Lebak.

Akses jalan untuk kendaraan roda empat hingga jembatan Cinyiru semakin memperlancar tugas relawan dalam mendistribusikan logistik, bantuan kesehatan dan evakuasi warga. (red)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Disperkimta Tangsel Ads
Disarankan
Loading...