HUT RI 76

Pemerintah Dinilai Tak Punya Target dan Langkah yang Jelas Atasi Virus Corona

JAKARTA,PenaMerdeka – Ahli epidemiologi Universitas Indonesia (UI) dr Pandu Riono menjelaskan, tidak bisa memprediksi kapan pandemi Covid-19 ini akan berakhir. Pasalnya, Pemerintah dinilai lamban dalam menangani pandemi ini. Serta tidak adanya target Pemerintah soal kapan pandemi ini harus berakhir.

“Sejak (Covid-19) di Wuhan saya sudah mengantisipasi Indonesia akan mengalami seperti sekarang meskipun waktu itu dibantah,” kata Pandu Riono mengawali pemaparannya dalam webdiskusi ‘Pilkada 9 Desember 2020, Mungkinkah?’, Minggu (19/4/2020).

“Bappenas meminta tim kami mempersiapkan bagaimana situasi di Indonesia karena tim Bappenas harus siap merealokasi anggaran dan menyiapkan semua. Tapi keputusan politik tidak sesederhana yang dibayangkan,” lanjutnya.

Menurut Dosen Fakultas Kesehatan Masyarakat UI ini, wabah ini merupakan ramalan menurut ilmu pengetahuan yang terjadi di masa mendatang. Dan Covid-19 ini tren pandemi yang meluas seluruh dunia dan disebabkan perpindahan virus ke orang lain dari yang terinfeksi dengan angka reproduksi dari 1 jadi 2, lalu 3 dan seterusnya.

“Dan ini baru bisa terbendung jika populasi memiliki kekebalan tubuh, itu bisa dilakukan jika ada vaksin. 2-5 paling cocok dengan kondisi Indonesia. Artinya, setiap orang yang sudah terinfeksi bisa menginfeksi 2-3 orang. Bisa juga menginfeksi 4 orang atau bisa tidak mengifeksi sama sekali tapi, rata-ratanya menginfeksi 2-3 orang. Itu dalam 5 hari, bisa terjadi kelipatan,” jelasnya.

Pandu melihat, banyak faktor yang membuat pandemi ini terus meningkat, di antaranya, jumlah populasi besar dan pihaknya sudah meramalkan tidak ada provinsi yang tidak terkena dampaknya. Dengan jumlah yang besar dan hampir separuh lebih mereka tinggal di perkotaan atau padat penduduk yang jaraknya kurang dari 8 mm persegi.

Ditambah angka infeksi dan radang paru cukup tinggi, angka travelling cukup tinggi yakni 30% pemudik bepergian tahun lalu. Serta, tidak banyak masyarakat Indonesia tahu cara membersihkan tangan dengan benar.

“Indonesia saat Wuhan jadi episenter pandemi, menyebar ke seluruh Indonesia. Kita berisiko tinggi karena banyak penerbangan langsung dari dan ke China. Jadi tidak mungkin Indonesia lepas dari pandemi ini. Sebagian penduduk Indonesia atau pendatang dari Wuhan itu kelihatan sehat tapi membawa virus. Itu yang menyebabkan juga interconnectedness dari kota-kota besar di dunia,” terang Pandu.

Menurut Pandu, berdasarkan data yang ia dapat dari Dinas Kesehatan (Dinkes) DKI, wabah ini sudah masuk ke Indonesia sejak minggu ke-3 Januari. Dan di Indonesia saat ini sudah masuk lebel community transmission, sudah tidak bisa tahu lagi siapa yang sudah terinfeksi dan mana yang belum.

Itulah kenapa, semua orang harus tetap di rumah dan mengenakan masker jiak harus keluar rumah. Dan social distancing menjadi satu-satunya yang diharapkan dalam membatasi gerak penduduk dan penduduk diharapkan mematuhi itu jika tidak mau pandemi ini meluas dan lama.

Sementara sambung dia, virus ini daya penularan sangat tinggi dan daya bunuh tinggi apalagi terhadap orang tua dan sejumlah orang dengan penyakit bawaan tertentu. Dia mengakui, tidak ada negara yang siap. Tetapi Indonesia sangat lamban dalam penanganan ini.

“Tidak ada negara yang siap, tapi banyak negara yang berhasil. Kita harusnya bisa, tapi kita terlalu lama menunda-nunda termasuk untuk PSBB lokal. Upaya penanganan kita belum serius seharusnya dari awal Maret kita melakukan PSBB berskala nasional,” ujar Pandu.

Terkait agenda Pilkada, Pandu mengaku tidak bisa memprediksi kapan ini akan selesai. Karena, Pemerintah sendiri tidak punya target untuk penyelesaian pandemi ini. Pemerintah seperti gain loss dan untuk itu, harus diingatkan kepada Pemerintah untuk punya target besar dan jangan berlama-lama dengan pandemi ini.

“Saya tidak tahu tanggal segitu (9 Maret) selesai atau tidak. Bolanya ada di pemerintah mau cepat selesai atau tidak Kalau pemerintah tidak bisa masyarakat harus bersatu. Kita mau selesaikan masalah ini atau tidak,” pungkasnya. (rur)

Disarankan
Click To Comments