Vaksin Covid-19 Diberikan ke Orang yang Tak Terinfeksi

PRIORITAS TENAGA KESEHATAN

JAKARTA,PenaMerdeka – Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19, Wiku Adisasmito, mengatakan vaksin Covid-19 bakal diberi ke orang yang dalam kondisi sehat dan tidak terinfeksi Covid-19.

Prioritasnya adalah tenaga kesehatan dan pihak-pihak terkait yang bertugas menangani pasien Covid-19

” Vaksin diberikan terutama pada orang-orang yang sehat, yang belum terinfeksi (Covid-19),” kata Wiku dalam talk show BNPB bertajuk ‘Menjemput Asa Vaksin Covid-19’ melalui YouTube.

“Para dokter, perawat karena mereka selalu setiap hari berinteraksi dengan pasien yang menderita Covid-19, dan kelompok lain yang memberikan layanan publik yang berinteraksi dengan banyak orang itu pasti orang-orang yang harus divaksinasi itu dulu,” lanjutnya.

Lebih lanjut, Wiku mengatakan, efektivitas vaksin Covid-19 akan diketahui setelah uji klinis tahap 3 dapat diselesaikan. “Nanti kita akan tahu hasilnya. Apakah itu akan lama? Kita akan tahu dari uji klinis,” pungkasnya.

Adapun sebelumnya, Menteri Koordinator Perekonomian sekaligus Ketua Komite Penanganan Covid dan Pemulihan Ekonomi Nasional Airlangga Hartarto mengatakan, pemerintah telah mengamankan stok vaksin Covid-19 bagi 135 juta orang pada 2021.

Hal itu disampaikan Airlangga usai rapat bersama Presiden Joko Widodo secara virtual, Senin (12/10/2020).

“Dalam perencanaan untuk tahun 2021 itu sudah secure untuk kebutuhan 135 juta orang. Jumlah vaksin sekitar 270 juta dosis untuk 2021. Sisanya nanti terus didorong untuk 2022,” kata Airlangga.

Pemerintah juga telah menetapkan kelompok sasaran prioritas yang akan didahulukan untuk mendapat vaksinasi.

Kelompok pertama ialah tenaga medis, personel TNI dan Polri, serta orang yang bertugas dalam pelayanan publik, khususnya yang berada di garda terdepan dalam penanganan Covid-19. Untuk kelompok ini ditargetkan sebanyak 3,49 juta orang.

Kemudian tokoh masyarakat, tokoh agama di daerah, kecamatan, RT/RW yang ditarget sebanyak 5,6 juta orang.

Kemudian, tenaga pendidik, mulai dari PAUD, TK, SD, SMP, SMA, perguruan tinggi yang ditarget sebanyak 4,3 juta orang.

“Lalu aparatur pemerintah dan anggota legislatif yang akan mendapat vaksinasi sebanyak 2,3 juta orang dan penerima BPJS bantuan iuran 86,6 juta orang, dan masyarakat yang usianya antara 19 sampai 59 tahun 57,5 juta orang. Sehingga total 160 juta orang,” tutur dia. (jirur)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Disarankan
Loading...