Juli 2022, Impor Minyak Sawit India Anjlok 10 Persen

530.420 TON

JAKARTA,PenaMerdeka – Berdasarkan laporan Solvent Extractors’ Association of India (SEA), impor minyak sawit India pada Juli 2022 dari bulan sebelumnya turun 10 persen dari 590.921 ton menjadi 530.420 ton. Kondisi ini disebabkan penyulingan yang meningkatkan pembelian minyak kedelai.

Mengutip CNA, pedagang mengatakan pembelian kedelai yang lebih tinggi oleh India yang merupakan importir nabati terbesar di dunia akan menaikkan harga kedelai AS. Namun akan mengurangi pangsa minyak sawit saingan dalam pembelian India dan memaksa penjual Malaysia dan Indonesia untuk menawarkan diskon untuk mendapatkan kembali pangsa pasar, kata para pedagang.

Sementara itu, impor kedelai melonjak 125 persen dari bulan lalu ke 519.566 ton. Impor minyak bunga matahari juga naik 30 persen menjadi 155.300 ton.

Sebelumnya, India mengizinkan impor bebas bea masing-masing 2 juta ton minyak kedelai dan minyak bunga matahari mulai akhir Mei 2022 hingga 31 Maret 2023. Langkah ini dilakukan untuk menjaga harga minyak nabati lokal.

Hingga akhir Juni ini, premi minyak kedelai atas minyak sawit kurang dari US$150 per ton, tetapi karena minyak sawit menarik pajak impor 5,5 persen maka jenis minyak ini relatif lebih mahal bagi pembeli India.

Namun, SEA mengatakan kesenjangan antara minyak kedelai dan minyak sawit melebar di atas US$350 per ton dalam beberapa minggu terakhir dan membuat pembelian minyak sawit lebih menarik bagi penyuling. (uki)

Click To Comments