Daftar Calon Tetap Anggota DPRD Kota Tangerang Pemilu 2019

Penangkapan Aktivis Robertus, Jimly Asshiddiqie: Bebas Berpendapat Bukan Artinya Ujaran Kebencian

0 201

JAKARTA,PenaMerdeka – Penangkapan aktivis dan dosen Robertus Robet disebut bakal mengganggu perjalan demokrasi. Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Prof Jimly Asshiddiqie menyebut tidak semua persoalan harus diselesaikan dengan hukum.

“Secara umum repot kalau semua persoalan diselesaikan secara hukum. Saya ini orang hukum, tetapi tidak bisa hukum menyelesaikan semua hal,” ucap Jimly di Hotel Mulia, Senayan, Jakarta, Kamis (7/3/2019).

Pasalnya kata dia, ini bakal potensi sekali terhadap perjalanan kemajuan untuk demokrasi di Indonesia.

”Penangkapan Robet bisa menjadi preseden buruk bagi demokrasi. Karena ini soal kebebasan berpendapat. Kualitas demokrasi akan buruk nantinya,” tukas Jimly.

Pasalnya kata dia, kebebasan berpendapat jangan juga diidentikan dengan ujaran kebencian atau perbuatan tidak menyenangkan.

“Sepanjang dia tidak mengancam fisik, keselamatan orang, hanya itu pendapat dibiarin saja sampai yang bersangkutan insaf sendiri ibaratnya begitu,” imbuh Jimly.

Jimly pun menilai kritik yang disampaikan Robet lewat nyanyian itu bukan kejahatan. Dia mengatakan perbedaan merupakan hal biasa dalam kehidupan demokrasi.

“Ya, kan wajar orang berpendapat begitu. Saya rasa itu tidak merupakan kejahatan,” ujar Jimly.

Seperti diberitakan sebelumnya, Robet ditangkap dan ditetapkan sebagai tersangka oleh polisi atas dugaan menghina TNI.

Robet diduga melanggar Pasal 45 A ayat (2) jo 28 ayat (2) Undang-Undang Nomor 1 Tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana dan/atau Pasal 207 KUHP mengenai dugaan tindak pidana menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebencian atau permusuhan individu dana tau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA), dan/atau berita bohong (hoax), dan/atau penghinaan terhadap penguasa atau badan umum yang ada di Indonesia.

Jeratan untuk Robet itu berawal dari orasinya di depan Istana pada acara Kamisan. Orasi Robet terekam dan videonya beredar.

Dalam kesempatan orasi Robet menyanyikan lagu Mars ABRI yang dipelesetkan, seperti ini:

Angkatan Bersenjata Republik Indonesia
Tidak berguna
Bubarkan saja
Diganti Menwa
Kalau perlu diganti pramuka. (redaksi)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Disarankan
HPN
Loading...