Daftar Calon Tetap Anggota DPRD Kota Tangerang Pemilu 2019

Diduga Manfaatkan ‘Panggung’ Pilgub, Masyarakat Tolak Kehadiran Gubernur Rano

0 54

Saat menyambangi acara Festival Al-Adzom ke 5 yang berlangsung di Kota Tangerang, Rano Karno sempat ditolak dari berbagai unsur masyarakat. Pasalnya, kedatangannya dianggap memanfaatkan panggung acara tahapan Pemilihan Gubernur (Pilgub) Banten sudah berjalan.

Seperti diketahui, Rano Karno adalah petahana karena mencalonkan diri lagi sebagai Gubernur Banten. Informasi yang berhasil dihimpun bahwa penolakan ini lantaran Rano sebagai petahana diduga telah memanfaatkan jabatan dan dana APBD untuk kebutuhan kampanye.

Hal ini dikatakan Ubay Permana selaku Panglima Gempar (Gerakan Masyarakat Peduli Demokrasi). Dirinya menganggap jika kegiatan festival Al Adzom dimanfaatkan oleh Rano untuk kampanye terselubung.

“Ini sangat disayangkan apalagi dibungkus dalam bentuk peringatan hari besar agama, terutama dengan penambahan kegiatan peringatan tahun baru 1 Muharram,” kata Ubay, Minggu (2/10).

Ubay menegaskan, pada intinya sebagai masyarakat kota Tangerang pihaknya sangat mendukung dan apresiasi untuk kegiatan Festival Al Azhom, tapi ia menolak kalau acara ini ditunggangi kegiatan politik apalagi dengan mengguanakan dana APBD.

“Dari temuan di lapangan banyak hal ganjil karena selama ini kegiatan festival al Adzhom tidak pernah ada perwakilan pemprov banten hadir meski diundang oleh pemkot Tangerang. Selama kegiatan PHBI Pemprov Banten juga selalu dipusatkan di Serang,” ungkapnya.

Menurut Ubay, ini terkesan dipaksakan dan aji mumpung dalam memanfaatkan momen pilkada.

Sementara Walikota Tangerang menyatakan ini adalah kegiatan Pemkot Tangerang tapi Pemprov seolah mengklaim festival Al Azhom ini adalah dalam rangka peringatan 1 Muharram tingkat Banten.

“Ini terbukti dengan undangan dari Pemprov yang ditandatangani Rano sebagai Gubernur dan memasang spanduk,” jelasnya.

Koordinator Koalisi Masyarakat Sipil Kota Tangerang M Lutfi juga menganggap adanya dugaan kampanye terselubung. Bahwasanya Rano yang mengaku sebagai gubernur secara sah tidak ada salahnya hadir dalam acara apapun yang ada di wilayahnya.

“Tapi kehadiran jaringan politik dalam pilkada kali ini sangat terlihat jelas seperti kehadiran Sekjen PPP Banten Iskandar beserta jajaran yang menggunakan sorban berwarna hijau yang menjadi ciri khas balon wagub Embay (pasangan Rano),” ujar Luthfi.

Selain itu, tambah Lutfhi, di lapangan faktanya Rano juga menggerakan unsur partai pengusung ditingkat cabang di Kota Tangerang. ia mengatakan, kebanyakan yang hadir adalah relawan jaringannya Rano dibanding aparatur Pemprovnya sendiri.

Gubernur Banten Rano Karno sendiri ketika ditanya wartawan sesusai acara membantah adanya dugaan agenda politik dalam kehadirannya di acara Festival Al Adzhom. Menurut dia, ini sudah diagendakan sebelumnya peringatan tahun baru islam tingkat provinsi Banten.

Lebih dalam kata Rano, acara ini karena sudah dekat dengan agenda Pilkada jadi ada banyak orang yang menganggap dimanfaatkan oleh dirinya.

“Siapa yang menolak saya di acara ini. Padahal saya hadir dalam kapasitas Gubernur Banten secara sah dan tidak ada tujuan lain selain mengikuti kegiatan 1 muharram yang tidak ada salahnya diselenggarakan di kab/kota di Banten,” tukas Rano, Sabtu (1/10) kemarin. (yuyu/herman)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Disarankan
Loading...