Tekanan Darah ‘Yoyo’ Pertanda Buruk Kesehatan

0

NEW YORK,PenaMerdeka – Angka tekanan darah yoyo atau naik turun dari rendah ke tinggi dan kembali lagi di usia 20-an bisa menjadi pertanda buruk bagi kesehatan jantung di usia paruh baya.

Bahkan, setiap lonjakan 4 mm Hg dalam tekanan darah sistolik -angka teratas dalam pembacaan- selama masa dewasa muda dikaitkan dengan risiko 15% lebih tinggi untuk penyakit jantung di usia paruh baya.

Penulis utama penelitian, Dr. Yuichiro Yano percaya temuan ini memiliki implikasi untuk bagaimana pemeriksaan tekanan darah rutin ditafsirkan oleh dokter.

Yano mengatakan jika seorang pasien datang dengan pemeriksaan pada Desember dan pemeriksaan yang jauh lebih rendah pada Januari, ini dalam kisaran yang tampak normal.

“Tapi apakah perbedaan itu terkait dengan hasil kesehatan di kehidupan selanjutnya? Itu pertanyaan yang kami coba jawab dalam penelitian ini, dan ternyata jawabannya adalah ya,” tutur asisten profesor kedokteran keluarga di Duke University di Durham, NC itu seperti dilansir WebMD.

Dalam studi mereka, para peneliti mengumpulkan data dari hampir 3.400 orang yang mendaftar dalam studi penyakit jantung pada pertengahan 1980-an.

Tekanan darah pasien diambil beberapa kali selama 10 tahun berikutnya, dan setelah satu dekade pasien rata-rata berusia sekitar 35 tahun.

Pada saat itu, para peneliti mengidentifikasi pasien mana yang memiliki variasi tekanan darah sistolik dan kemudian melacak kondisi jantung mereka selama 20 tahun, ketika mereka rata-rata berusia 55 tahun.

Selama tahun-tahun itu, sebanyak 181 peserta meninggal dan 162 memiliki penyakit kardiovaskular seperti penyakit jantung, gagal jantung, stroke, mini-stroke, atau stent yang ditempatkan untuk membuka blokir arteri.

Peneliti menemukan bahwa fluktuasi tekanan darah pada remaja berkorelasi dengan peluang yang lebih tinggi untuk masalah jantung di kemudian hari. Temuan ini bertahan bahkan ketika para peneliti memperhitungkan tekanan darah rata-rata pasien selama dewasa muda.

Pedoman saat ini yang mengarahkan dokter pada apakah atau tidak untuk meresepkan obat tekanan darah.

“Mengabaikan variabilitas dalam pembacaan tekanan darah. Saya pikir telah ada kepercayaan bahwa variabilitas adalah fenomena kebetulan tetapi penelitian ini menunjukkan mungkin tidak. Variabilitas penting,” ujar Dr. Yano.

Dua ahli jantung yang tidak terhubung dengan penelitian ini sepakat bahwa angka tekanan darah yoyo layak untuk diperhatikan. Guy Mintz dari Rumah Sakit Jantung Bass Sandra Atlas di Manhasset, New York, mengungkapkan bahwa pasien yang lebih muda sering mengecilkan lonjakan tekanan darah.

“Banyak pasien datang ke kantor dan ditemukan memiliki tekanan darah tinggi, tetapi sebelum dokter dapat mengatakan hipertensi, pasien memiliki skrip mereka, ‘Saya minum kopi pagi ini, saya bergegas ke sini, diperburuk di tempat kerja, atau saya memiliki makanan asin tadi malam,” ungkap Mintz.

Mintz menambahkan, perawatan itu bukan hanya obat, tetapi termasuk perubahan gaya hidup seperti mengurangi garam, penurunan berat badan dan masuk ke rutinitas latihan aerobik.

“Ketika intervensi gaya hidup tidak membuat pasien mencapai sasaran tekanan darah, maka pengobatan harus dipertimbangkan,” kata Mintz.

Satjit Bhusri, ahli jantung di Lenox Hill Hospital di New York City, membaca temuan ini. Menurutnya, ada alasan fisiologis mengapa perubahan tekanan darah dapat mempercepat penyakit jantung.

“Ketika tekanan darah berayun dari sangat tinggi ke sangat rendah, organ-organ kita tidak mampu merespons dan berfungsi dalam keadaan stabil. Akibatnya mereka mengeras, pembuluh nadi menegang, dan otot jantung bahkan bisa gagal. Seolah-olah selang kebakaran dinyalakan dan dimatikan berulang kali,” papar Bhusri. (ri)

Get real time updates directly on you device, subscribe now.

Disarankan
Loading...